Isnin, 30 Jun 2014

1.7.2014

Ramadhan...

Ku harap kan Ramadhan kali ini penuh makna,

Agar dapat kulalui dengan sempurna.

Melihat perkara yang terjadi di sekeliling

Membuat aku sedar, betapa banyaknya masa terbuang selama ini.

Alhamdulillah keinsafan datang walaupun sedikit terlewat

Hari ni aku sedar, betapa bahagianya mengecap nikmat Ramadhan.

Isnin, 23 Jun 2014

Salahkah?

Dari jauhku berlari. Mengejar mimpi-mimpi. Berat rasanya kudapatkan semua.
Dari situ ku sedari mungkinkah saat nanti. Cinta kita berdua,
Bisa.. Ku miliki

3 weeks already....berkepit sana sini..
Hari ni dah kena tinggal. Silalah menjadi kuat wahai hati....

Khamis, 19 Jun 2014

20 June 2014


Assalamualaikum

Jodoh itu rahsia Allah...
sekuat mana kita setia..
Sehebat mana kita merancang..
Selama mana kita menunggu..
Sekeras mana kita bersabar...
Sejujur mana kita menerimanya....
Selama mana kita bertahan bersamanya...

Jika Allah S.W.T tidak menulis jodoh kita bersamanya,
Kita tetap tidak akan bersama...
Kerana tulang rusuk dan pemiliknya tidak akan pernah bertukar.
Tidak akan.

Jadi aku mohon,
Berhentilah mencaci, berhenti lah memaki hamunku..
Berhentilah memanggil aku seorang perampas...
Berhentilah menyalahkan aku...
Berhentilah menyalahkan takdir
Berhentilah menyalahkan ketentuan yang telah ditetapkan..

Kerana aku tidak pernah meminta dan tidak mampu mengubah takdir dan ketentuanku..

Wahai Sahabat,
Kita hanya mampu merancang tetapi Perancangan Allah itu adalah lebih baik.
Aku sentiasa mendoakan kebahagianmu, 
sama ada kau suka atau kau membenciku..

Pada satu saat
 aku pernah meletakkan diri ditempatmu....
membayangkan keperitan untuk bangkit melupakan hari hari yang 
amat menyakitkan.

dan sejak itu, hati aku mula belajar memaafkan ....







Selamat hari Bapa : Hargailah Dia Yang Di Depan Mata

Tutup mata buat sementara,
Bila aku tersedar,
Aku tak mampu melihat sesiapa di hadapanku...
Aku kehilangan kasih seorang bapa
Betapa peritnya saat perpisahan itu berlaku,
Baru semalam aku melihat senyumannya
Aku merasai belaiannya
Aku memeluknya erat
Namun kini semuanya lesap sekelip mata

Dan dari saat itu,
Aku tersedar bahawa telah lama aku sendiri....
Melalui suka dan duka kehidupan
Aku jatuh ke lembah yang amat perit,
Betapa sukarnya aku mengumpul sisa kekuatan untuk bangun
Untuk terus menghadapi hari hari ku yang mendatang
Air mata adalah peneman lenaku...
Mimpi adalah detik kebahagiaanku..

Berharap agar kau kembali
Mempertahankanku..
Berdiri
Menghukurkan tangan setiap kali aku jatuh
Menghukum setiap kali aku melakukan kesilapan
Memberikan aku pelukan hangat setiap kali aku keresahan
Membisikkan kata kata semangat tiap kali aku rebah

Namun,
Semua itu cuma mimpi...
Aku cuba untuk redha, Aku yakin Tuhan lebih menyayangimu
Aku pesan pada diri supaya kuat

Mereka kata...
Sabarlah, doakan dia..
Aku tak tahu apa maksud kata-kata mereka itu,
Namun aku meng iyakannya. Aku ucapkan terima kasih pada mereka.
Walaupun hati aku terlalu sakit saat itu.
Sakit merindui seorang ayah...
Ingin aku katakan pada mereka,
Sekiranya ibu bapa kamu sakit pon kami sudah tidak keruan,,,
Bayangkan aku yang telah kehilangan kasih seorang bapa.

Aku ingin menumpang kasih tapi pada siapa
Aku keliru....
Dari hari kehari aku semakin keliru
Dari saat itu
Aku belajar erti sebuah ketabahan..
Apa itu erti berdikari
Erti hidup yang sebenar...
Aku tidak lagi meminta dan menerima,
Aku belajar untuk mendapatkan apa yang aku inginkan.
Aku tidak dapat dibeli dengan wang ringgit...

Aku kehilangan datuk, nenek, bapa
Disaat usia yang terlalu muda.
Satunya keluarga aku adalah mama..
Dialah segalanya.

Abah,
Semoga tenang di sana..

Ya Allah, 
Kau Ampunkanlah dosanya,
 Lapangkan kuburnya dan sejahterakanlah dia di sana, 
Jauhkanlah dia dari siksa kubur dan api neraka, 
Tempatkanlah dia bersama insan insan yang soleh di Syurga Firdausmu
dan..
Kau jadikanlah kuburnya sebagai salah satu taman di syurgaMu.
Amin..









Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...